You are currently viewing Serial Kuliner & Snack Jalanan: Jajanan Klasik Di Kota Asik, Lembutnya Bakpia Hingga Legitnya Jadah Manten Jogjakarta
JADAH MANTEN

Serial Kuliner & Snack Jalanan: Jajanan Klasik Di Kota Asik, Lembutnya Bakpia Hingga Legitnya Jadah Manten Jogjakarta

JADAH MANTEN ATAU BAKPIA PATUK, MANA PILIHANMU?

JOGJA KOTA ASIK, SELALU MENARIK, KARENA BERAGAM DAYA TARIK

Malioboro Jogja
Malioboro Jogja / Publika.rmol.id

Jogjakarta merupakan kota yang sangat menarik dan memiliki daya tarik tersendiri. Ada beberapa alasan mengapa banyak orang menganggap Jogjakarta sebagai kota yang asik:

Budaya yang Kaya: Jogjakarta dikenal karena warisan budayanya yang kaya, seperti Keraton Yogyakarta, Taman Sari, dan berbagai situs bersejarah lainnya yang menjadikan kota ini memiliki nilai sejarah yang tinggi.

Kuliner yang Menggugah Selera: Kota ini terkenal dengan ragam kuliner lezat, mulai dari gudeg, bakmi, hingga makanan khas lainnya yang dapat dinikmati di berbagai tempat, mulai dari warung tradisional hingga restoran modern.

Keindahan Alam: Jogjakarta dikelilingi oleh keindahan alam seperti Gunung Merapi, Pantai Parangtritis, dan Goa Pindul yang menawarkan wisata alam yang menakjubkan.

Seni dan Kreativitas: Kota ini menjadi pusat seni dan kreativitas dengan banyak galeri seni, pameran, dan acara budaya yang terus berlangsung sepanjang tahun.

Kehidupan Malam yang Hidup: Jogjakarta memiliki kehidupan malam yang ramai dengan berbagai tempat hiburan, kafe, dan klub yang menawarkan hiburan bagi pengunjung hingga larut malam.

Harga Terjangkau: Meskipun merupakan kota pariwisata yang populer, Jogjakarta masih memiliki harga yang terjangkau untuk makanan, akomodasi, dan aktivitas wisata.

Kombinasi dari warisan budaya yang kaya, keindahan alam, kehidupan malam yang aktif, dan keberagaman kuliner membuat Jogjakarta menjadi kota yang asik dan menarik bagi wisatawan lokal maupun mancanegara.

JAJANAN MANIS ADALAH CIRI KHAS KOTA JOGJAKARTA

Gethuk Jogja
Gethuk Jogja / jogja.idntimes.com

Di kota Jogjakarta, kelezatan kuliner tidak hanya terbatas pada makanan berat, tetapi juga pada ragam jajanan manis yang menggugah selera. Berbagai jajanan manis yang khas dan menggiurkan menjadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung yang ingin merasakan kelezatan tradisional kota ini.

Salah satu jajanan manis yang tak terelakkan adalah “gudeg”, hidangan khas Jogja yang juga terkenal dengan kelezatan jajanan manisnya. Gudeg terbuat dari nangka muda yang dimasak dengan santan dan rempah khas Jawa, memberikan rasa manis yang lezat dan tekstur yang lembut. Biasanya disajikan dengan nasi, ayam, telur, dan sambal krecek, gudeg merupakan kombinasi yang sempurna antara manis, gurih, dan pedas.

Tak kalah menariknya adalah “wedang ronde”, minuman tradisional yang hangat dan menyegarkan. Terdiri dari bola-bola tepung ketan yang berisi kacang tanah dan gula merah, disajikan dengan jahe yang memberikan rasa hangat di tenggorokan. Wedang ronde sering dijajakan di sepanjang jalan dan cocok untuk dinikmati di malam hari ketika cuaca sedang dingin.

Sementara itu, ada juga “getuk”, makanan manis dari singkong yang diolah dengan gula dan santan. Getuk hadir dalam berbagai variasi rasa seperti cokelat, kacang hijau, atau pandan, memberikan pilihan yang lezat bagi pecinta jajanan manis. Biasanya disajikan dalam bentuk potongan kecil dengan taburan kelapa parut di atasnya.

Es Dawet Jajanan Manis Khas Jogja
Es Dawet Jajanan Manis Khas Jogja / newskami.com

Selain itu, “es dawet” juga menjadi salah satu jajanan manis yang diminati. Terbuat dari tepung beras dan santan yang disajikan dengan es serut, gula merah cair, serta potongan cincau hitam dan biji selasih yang memberikan sensasi segar dan manis di setiap tegukan.

Jogjakarta tidak hanya menawarkan kelezatan kulinernya, tetapi juga kekayaan jajanan manis tradisional yang dapat dinikmati di berbagai sudut kota. Jajanan manis ini bukan hanya sekadar camilan, tetapi juga bagian dari kearifan lokal dan kebudayaan yang membuat pengalaman kuliner di Jogja menjadi lebih berkesan.

MENGAPA MAKANAN JOGJAKARTA CENDERUNG MANIS?

Masakan Jogja cenderung memiliki cita rasa yang manis karena sejumlah faktor budaya, sejarah, dan bahan-bahan lokal yang digunakan dalam penyajiannya.

GULA MERAH / VIVA.CO.ID
  1. Pengaruh Budaya Jawa: Masakan tradisional Jawa, termasuk masakan Jogja, sering kali menggunakan gula merah atau bahan manis lainnya sebagai bagian integral dari resep-resep tradisional. Kebiasaan ini telah tertanam dalam budaya kuliner Jawa sejak dulu. Makanan tradisional Jogja sering menggunakan gula Jawa sebagai salah satu bahan utamanya karena beberapa alasan yang meliputi:
    • Rasa yang Khas: Gula Jawa memiliki rasa yang khas, lebih kompleks dan kaya daripada gula putih biasa. Penggunaan gula Jawa dalam masakan memberikan cita rasa khas yang menyeluruh dan lebih dalam pada hidangan-hidangan tradisional.
    • Ketersediaan Bahan Baku Lokal: Di wilayah Jogja, gula Jawa atau gula merah lebih mudah ditemukan dan lebih terjangkau dibandingkan dengan gula lainnya. Ketersediaan bahan baku ini mendorong penggunaannya dalam masakan sehari-hari.
    • Penting dalam Kebudayaan Lokal: Gula Jawa telah menjadi bagian penting dalam budaya kuliner Jawa secara turun-temurun. Penggunaannya dalam hidangan-hidangan tradisional, seperti gudeg, jadah manten, atau wedang ronde, adalah warisan budaya yang terpelihara dan menjadi ciri khas masakan Jogja.
    • Kandungan Gizi yang Lebih Tinggi: Gula Jawa memiliki kandungan nutrisi yang lebih tinggi dibandingkan gula putih biasa karena tidak melalui proses pemurnian yang ekstensif. Kandungan mineral dan antioksidan dalam gula Jawa dianggap lebih sehat.
    • Menyesuaikan dengan Selera dan Tradisi: Penggunaan gula Jawa juga sejalan dengan selera dan preferensi rasa masyarakat Jogja yang cenderung menyukai rasa manis dalam hidangan mereka. Selain itu, penggunaan gula Jawa juga terkait dengan tradisi masakan yang telah diwariskan dari generasi ke generasi.
    • Kombinasi dari faktor-faktor ini menjadikan gula Jawa sebagai bahan yang sangat umum dan penting dalam masakan tradisional Jogja, memberikan cita rasa khas serta keunikan pada hidangan-hidangannya.
Dusun di Kulon Progo ini mayoritas warganya penderes niraBaca artikel detiknews, "Bak Warisan Leluhur, Menderes Digeluti Lintas Generasi di Dusun Kulon Progo Ini
Dusun di Kulon Progo ini mayoritas warganya penderes nira / detik.com
  1. Ketersediaan Bahan-Bahan Manis: Daerah Jogja kaya akan bahan-bahan lokal seperti gula merah, kelapa, dan buah-buahan yang manis. Ketersediaan bahan-bahan ini secara alami mempengaruhi rasa masakan yang cenderung manis. Kehadiran pohon kelapa yang melimpah di Jogja memiliki pengaruh yang cukup besar dalam kuliner khas daerah tersebut. Beberapa pengaruhnya antara lain:
    • Penggunaan Kelapa sebagai Bahan Utama: Kelapa merupakan salah satu bahan utama dalam masakan khas Jogja. Santan kelapa sering digunakan sebagai bumbu atau campuran dalam berbagai hidangan seperti gudeg, opor ayam, atau masakan khas lainnya. Kelapa parut juga sering dijadikan topping atau campuran dalam berbagai jajanan dan kue tradisional.
    • Kelezatan Masakan Berbasis Kelapa: Penggunaan santan kelapa memberikan rasa khas yang gurih dan kaya pada masakan. Hal ini memberikan keunikan pada cita rasa masakan Jogja dan menjadi salah satu faktor daya tarik kuliner di kota ini.
    • Variasi Jajanan Berbasis Kelapa: Kelapa juga digunakan dalam berbagai jajanan tradisional. Contohnya, seperti serabi, kue ku, atau klepon, yang menggunakan kelapa parut sebagai bahan utama untuk campuran atau taburan di atasnya.
    • Minuman dan Penganan Berbahan Kelapa: Tak hanya masakan, keberadaan kelapa juga mempengaruhi minuman dan penganan di Jogja. Minuman seperti es dawet biasanya menggunakan santan kelapa sebagai salah satu bahan utamanya, memberikan sensasi segar dan khas dari minuman ini.
    • Ketersediaan Bahan Baku yang Melimpah: Ketersediaan kelapa yang melimpah di Jogja menjadikan bahan ini lebih mudah diakses dan digunakan dalam berbagai aspek kuliner, sehingga sangat mempengaruhi keberagaman dan kelezatan masakan tradisional Jogja.
    • Oleh karena itu, keberadaan pohon kelapa yang banyak di Jogja memang memiliki dampak yang signifikan dalam pembentukan cita rasa dan kekhasan kuliner kota ini, menjadikan kelapa sebagai salah satu unsur penting dalam masakan tradisional dan jajanan khas Jogja.
Gudeg Yu Djum Khas Jogja
Gudeg Yu Djum Khas Jogja / gudegyudjum.com
  1. Tradisi dan Peninggalan Sejarah: Peninggalan sejarah dan tradisi yang kaya di Jogja, termasuk adat dan resepsi pernikahan, juga menyumbang pada kecenderungan rasa manis dalam hidangan-hidangan khasnya. Beberapa makanan tradisional Jogja, seperti gudeg atau wedang ronde, yang menjadi bagian penting dalam tradisi pernikahan, memiliki rasa manis yang khas. Dalam acara ritual di Jogja, terdapat beberapa makanan dan minuman yang memiliki cita rasa manis, sering kali digunakan dalam prosesi adat atau keagamaan. Beberapa di antaranya termasuk:
    • Sajian Gudeg: Gudeg merupakan hidangan khas yang sering disajikan dalam acara ritual seperti selamatan atau upacara adat di Jogja. Gudeg terbuat dari nangka muda yang dimasak dengan santan dan gula merah, memberikan cita rasa manis yang khas.
    • Jadah Manten: Jadah Manten, sejenis kue dari beras ketan yang umumnya disajikan dalam acara pernikahan, juga memiliki cita rasa manis karena bahan utamanya yang menggunakan gula.
    • Wedang Ronde: Wedang ronde, minuman tradisional hangat yang terdiri dari bola-bola tepung ketan yang berisi kacang tanah dan gula merah, disajikan dalam acara perayaan atau upacara adat, memberikan rasa manis dan hangat.
    • Es Dawet: Es dawet, minuman segar yang terbuat dari tepung beras dan santan yang disajikan dengan es serut, gula merah cair, serta potongan cincau hitam dan biji selasih, sering kali menjadi pilihan dalam acara ritual untuk memberikan kesegaran dan rasa manis.
    • Makanan dan minuman ini sering dihadirkan dalam acara ritual di Jogja tidak hanya sebagai hidangan, tetapi juga memiliki nilai simbolis dan makna mendalam dalam tradisi dan kebudayaan masyarakat setempat. Rasa manis pada hidangan ini sering kali melambangkan harapan akan kehidupan yang manis dan berkah bagi mereka yang merayakan acara ritual tersebut.
  2. Penyesuaian Rasa dengan Selera Konsumen: Selain faktor budaya, beberapa pengusaha kuliner di Jogja mungkin juga menyesuaikan cita rasa masakan mereka dengan preferensi konsumen yang cenderung menyukai makanan dengan rasa manis.

Kombinasi dari faktor-faktor ini menjadikan masakan Jogja cenderung memiliki rasa yang manis dan menjadi bagian tak terpisahkan dari kekayaan kuliner kota ini. Rasa manis ini sering kali memberikan karakteristik yang unik dan khas pada masakan Jogja yang sangat diminati oleh warga setempat maupun wisatawan yang berkunjung.

BAKPIA PATHUK, JAJANAN JOGJA DENGAN ISIAN GURIH DAN MANIS

Bakpia Khas Jogja
Bakpia Khas Jogja / Kompas.com

Bakpia Pathuk merupakan salah satu ikon kuliner khas Yogyakarta yang tak terpisahkan dari wisata kuliner di kota ini. Terbuat dari campuran tepung terigu, gula, dan berbagai isian seperti kacang hijau, cokelat, keju, atau buah-buahan, bakpia Pathuk telah menjadi camilan favorit bagi warga setempat maupun para wisatawan yang berkunjung ke Jogja.

Sejarah panjang bakpia Pathuk telah melibatkan peran Tionghoa yang membawa resep kue ini pada awalnya. Di samping itu, kesuksesan bakpia Pathuk juga terletak pada teknik dan resep yang diwariskan secara turun-temurun dari generasi ke generasi. Proses pembuatannya melibatkan tahap pembentukan adonan, pengisian dengan beragam bahan, hingga pemanggangan hingga matang dan berwarna kecokelatan.

Salah satu keunikan bakpia Pathuk adalah kelezatan isian yang terkandung di dalamnya. Kacang hijau menjadi isian paling klasik dan populer, memberikan rasa manis dan tekstur lembut yang sempurna saat digigit. Selain itu, varian rasa lainnya seperti cokelat, keju, atau buah-buahan memberikan variasi cita rasa yang menggugah selera.

Ketika berkunjung ke Yogyakarta, bakpia Pathuk bukan hanya menjadi oleh-oleh khas, tetapi juga merupakan bagian dari pengalaman kuliner yang tak terlupakan. Di sepanjang jalan-jalan Jogja, terdapat berbagai toko yang menjual bakpia Pathuk dengan berbagai varian rasa yang dapat dipilih sesuai selera.

Bakpia Pathuk tidak hanya sekadar camilan, tetapi juga bagian dari identitas kuliner kota ini yang telah menjadi kebanggaan lokal. Kelezatan bakpia Pathuk telah menjadi daya tarik tersendiri bagi pecinta kuliner yang ingin merasakan cita rasa autentik Yogyakarta.

JADAH MANTEN, JAJANAN PENUH SIMBOLIS PENGUKIR BUDAYA JOGJA DARI MASA KE MASA

JADAH MANTEN / tvonenews.com

Jadah Manten merupakan salah satu jajanan khas tradisional Jawa yang memiliki makna mendalam dalam tradisi pernikahan Jawa. Jadah Manten adalah sejenis kue dari beras ketan yang dibentuk menjadi bulat dan memiliki ciri khas berwarna putih bersih.

Ketika diadakan acara pernikahan di Jawa, Jadah Manten menjadi bagian penting dari prosesi adat. Kue ini memiliki simbolisme yang kuat sebagai lambang kemurnian dan kesucian bagi pasangan pengantin baru. Warna putih yang melambangkan kesucian menjadi ciri khas utama Jadah Manten.

Proses pembuatan Jadah Manten melibatkan beras ketan yang telah direndam semalaman untuk mendapatkan tekstur yang lembut. Setelah itu, beras ketan dikukus hingga matang dan kemudian diuleg sampai halus. Selanjutnya, adonan ketan ini dibentuk menjadi bulatan kecil dan dikukus kembali hingga matang.

Tradisi menyajikan Jadah Manten dalam pernikahan melambangkan harapan untuk kehidupan rumah tangga yang suci dan bahagia bagi pasangan baru. Selain itu, Jadah Manten juga sering diberikan kepada tamu undangan sebagai bagian dari pemberian oleh-oleh atau sebagai simbol kebahagiaan dalam perayaan pernikahan.

Jadah Manten tidak hanya memiliki nilai simbolis yang tinggi, tetapi juga memberikan cita rasa yang lezat. Kebanyakan orang menikmati kelezatan Jadah Manten dengan rasa gurih dan tekstur lembutnya. Bagi masyarakat Jawa, Jadah Manten bukan sekadar kue, tetapi juga merupakan bagian tak terpisahkan dari tradisi dan kebudayaan yang kaya.

DAFTAR LENGKAP 100 JAJANAN MANIS KHAS JOGJAKARTA

  1. Gudeg
  2. Wedang Ronde
  3. Bakpia Pathuk
  4. Angkringan
  5. Es Dawet
  6. Getuk
  7. Jadah Manten
  8. Apem
  9. Wingko Babat
  10. Wajik
  11. Serabi
  12. Kipo
  13. Ronde Jahe
  14. Legomoro
  15. Tiwul
  16. Kue Lumpur
  17. Sagon
  18. Brem
  19. Bakcang
  20. Klepon
  21. Kue Pukis
  22. Gablokk
  23. Moci
  24. Kue Rangi
  25. Carabikang
  26. Kembang Waru
  27. Cenil
  28. Dodol
  29. Putu
  30. Jajan Pasar
  31. Gemblong
  32. Lapis Legit
  33. Prol Tape
  34. Kipo Solo
  35. Cimplung
  36. Kue Wajik Ketan
  37. Kue Talam
  38. Cenil Jagung
  39. Geplak
  40. Sumping Waluh
  41. Bagea
  42. Sus Rasa
  43. Roti Kukus
  44. Risol
  45. Sagu Keju
  46. Gethuk Lindri
  47. Leker
  48. Kuping Gajah
  49. Asinan Betawi
  50. Dage
  51. Kue Lumpur Kuning
  52. Kue Ape
  53. Badak Laut
  54. Apem Madu
  55. Bolu Kukus
  56. Kue Nastar
  57. Kue Semprong
  58. Klepon Ubi
  59. Kue Pukis Gandum
  60. Wajik Gula Jawa
  61. Sumping Ketan
  62. Sagu Lempeng
  63. Wajit
  64. Kerupuk Aci
  65. Klepon Pandan
  66. Kue Pancong
  67. Putu Ayu
  68. Kue Balok
  69. Arem-arem
  70. Cucur
  71. Onde-onde
  72. Roti Maryam
  73. Dadar Gulung
  74. Kue Pukis Singkong
  75. Biji Salak
  76. Klepon Ketan
  77. Lapis Surabaya
  78. Kue Bluder
  79. Dadar Gulung Pandan
  80. Kue Bugis
  81. Kue Lumpur Kering
  82. Kue Lapis
  83. Kue Mangkok
  84. Pisang Goreng
  85. Semar Mendem
  86. Sus Isi
  87. Wingko
  88. Kue Bingka
  89. Kue Lapis Legit
  90. Kue Mochi
  91. Ongol-ongol
  92. Pukis Pisang
  93. Kue Bolu
  94. Kue Cubit
  95. Kue Lekker
  96. Kue Lumpang
  97. Roti Gulung
  98. Kue Nopia
  99. Kue Putu Mayang
  100. Kue Talam Beras

KESIMPULAN

Dengan keberagaman kuliner yang kaya akan cita rasa manisnya, Jogja memang telah menjadi surga bagi para pecinta kuliner. Dari gudeg yang klasik hingga wedang ronde yang hangat, dari bakpia Pathuk yang lembut hingga jadah manten yang melambangkan kesucian, Jogja menawarkan sebuah petualangan rasa yang tak terlupakan.

Tak hanya sekadar hidangan, setiap makanan dan minuman manis ini menggambarkan warisan budaya yang kaya dan kekayaan tradisi yang terjaga. Kelezatan mereka bukan hanya menarik bagi lidah, tetapi juga menyalakan nostalgia akan kisah masa lalu yang membawa makna mendalam. Dengan 100 hidangan manis yang menggugah selera ini, Jogja tetap menjadi destinasi kuliner yang tak boleh dilewatkan bagi siapa pun yang ingin menjelajahi kekayaan kuliner Nusantara.

Baca Artikel Menarik Lainnya:

Sirup ABC atau Marjan, Mana Lebih Baik?, baca disini

Beragam Topping Chatime, baca disini

Kopi atau Teh, Mana Lebih Baik Untuk Produktivitasmu, baca disini

Green Tea Untuk Detox, baca disini

Istilah Dunia Kopi, baca disini